Sunday, 12 April 2009

Emak,Saya dan Kegagalan

Emak,kalau boleh saya gambarkan ucapan terima kasih saya padanya dengan kata2 pasti akan saya gambarkan..kalau boleh saya nilaikan ucapan terima kasih ini dengan nilai-nilai tertentu pasti akan saya nilaikan.Namun sehingga saat ini,tiada ungkapan yang sama taranya dengan nilai terima kasih,tiada harga yang sama dengan apa jua benda yang ada,yang pernah saya berikan untuk emak.Tak pernah nilai2 ini sama dengan apa yang emak bagi untuk saya.Saya bukan lahir dalam keluarga yang petik jer jari semua dapat, tapi saya bersyukur saya lahir dalam keluarga yang penuh kasih sayang. Saya bersyukur saya lahir dalam keluarga yang saling menyokong.Dan pastinya semua ni menjadikan saya “manja”.Ye saya akui memang saya manja.Saya sangat rapat dgn mak.Mak tempat saya meluahkan rasa gembira,rasa sedih,kecewa,takut dan byk lg rasa.Banyak masa saya dihabiskan dengan mak.Mak yang ajarkan saya ABC,yg ajarkan saya Alif Ba Ta,yang ajarkan saya 123 dan yg ajar saya erti hidup. Mak ler orang yang paling susah hati bila saya sakit.Mak ler orang yg tidurnyer tak lena bila sy tak sihat.

Saya pernah alami kegagalan.Semua kegagalan ini membuatkan saya menangis.Saya bukan insan yang tak boleh terima kegagalan..tapi kegagalan sering membuatkan saya menangis.Dan pastinya untuk setiap tangisan ini mak menjadi teman yang cukup setia untuk mendengar.Teman yg cukup setia membiarkan saya menangis dibahunya.Sangat setia.Dan hari ini kegagalan itu muncul lagi.Tapi kali ini saya terpaksa menangis sendirian dari jauh tanpa ada bahu yg dapat menahan air mata saya.Telefon mak, “mak naper adik gagal”itu kata pertama saya.Macam biasa mak jenis yang she like to patiently listen first.Tanpa bicara mak biarkan saya menagis dalam handphone.”Mak adik gagal lg,adk takut adk akan terus gagal..sangat takut.adik dah usaha..adk rasa usaha adk tak berbaloi,penat adk terbalas dengan kegagalan..itu kata saya..dan pastinya semuanya sy tuturkan dengan tangisan..Mak biarkan saya menangis..dan saya selesa untuk menangis..Mak diam biarkan saya menangis.Bila tangisan saya agak reda,mak mula berbicara, ayat mak buat sy rasa lega..Adk,mak tau adk dah usaha,mak nampak semua tu walau adk jauh,sebab adk anak mak.Adk nangis kenapa..adk pernah gagal kan sebelum ni.sebelum ni adk nangis jugak kan..tp adk berjaya lepas tu kan..kegagalan tak pernah buat adk terus gagal kan..mak sentiasa doakan adk..itu kata2 mak yg mmg buat sy rasa lega.Ringkas pada pendengaran saya tp cukup untuk meredakan rasa sedih sy.

Friday, 10 April 2009

Pengalaman,Pengajaran..London,Manchester

Easter Break..mana lg kan..sure ler pergi merayap2 kejap..menghilangkan tension study..Awal2 cuti dh berkelana ke London..Thanks miza coz sponsored tempat tinggal..heheh..After london then manchester..thanks ju...Jimat duit tempat tinggal..Happy mmg ye..tak dinafikan..tp banyak benda yg blh belajar..belajar mempercayai kawan2,belajar mempercayai diri sendiri..and belajar menghargai nikmat islam..belajar kenal diri sendiri

Menghargai nikmat islam dan kenali diri sendiri,dalam masa perjalanan ni,sedar sendiri,rupanya diri ini blm cukup sempurna utk menjadi muslim yg sempurna..pengaruh dunia bukan hanya ditangan tp turut berlabuh di hati,Ya Allah,ampuni hambamu....

Belajar mempercayai kwan dan diri sendiri,pastinya ia pengalaman yg bererti..diri ini bukan mudah untuk mempercayai org lain..mungkin pengalaman mengajar utk lebih berhati,tp rupanya selama ni bukan berhati2 tp blok diri sendiri dr mempercayai kerana sebenarnye takut untuk mempercayai..alangkah lemahnya diri..penglaman lalu bukan untuk mengajar erti ketakutan sebenarnya..tetapi belajar untuk mematangkan..Thanks Allah kerana kesedaran ini

Belajar mengurus keadaan..heheh..ini pengajaran yg plg best rasanya utk diingatkan..terlepas train utk blk manchester..hehehe..berlari2 ngan ju..dh ler den ni jenis lambat igt jalan..tp point nye kat sini,lain kali belajar utk bijak mengurus masa..coz masa itu bukan menanti,tp sentiasa merangkak pergi...

Thanks Allah utk semua pengalaman dan pengajaran ini